Skip to main content

New Life

So, I just through the a hard week. Do you know exam? Yeah on this week, I've exams everyday. Except FRIDAY! Tomorrow isn't holiday, but for me the day without exam is the perfect holiday;) Jadi apa yang gue lewatkan di web? Banyak. Of course, Senin ulangan, Selasa ulangan, Rabu ulangan, Kamis ulangan. Shoot. Gue gapernah ngerasain ini sebelumnya. For your information, hari ini gue mengisi blog bukan untuk curhat aja kok. Ya sebenernya mau curhat juga tapi.....semoga kali ini lebih bermanfaat yaapz~

Apa yang lo lakukan belakangan ini? Pertanyaan itu sering banget gue tanya pada diri gue sendiri. Entah kenapa gue bingung sama yang gue lakukan akhir-akhir ini. Gue merasa.........berbanding terbalik dengan dulu. Serius. Gatau kenapa gue jadi bingung sendiri. Gue cuma takut apa yang gue buat sekarang adalah bukan gue banget. I've changed.

Gue mikir kayak gitu bukan tanpa alasan. Diliat dari latar belakang gue dan kehidupan gue yang dulu, emang terlalu beda. D.r.a.s.t.i.s. Bagi temen-temen yang lain maksud gue yang baru baru ini ada dalam hidup gue mungkin ini biasa. Tapi bagi temen-temen gue yang lebih dulu ngenal gue? Ini gak biasa.

SMP. Gue dimasa ini si polos dan lugu. Eh gak deh gak polos juga. Pokoknya pulang sekolah ya gue pulang. Gak ada tuh yang namanya ngerem dulu di sekolah. Tapi gue emang rada bandel. Lo harus tau gue sering nonton ke citos dan rumah kawan kawan tanpa izin ortu. Tapi gue jelas nepatin janji, karena ada dirumah sebelum jam 5 atau paling mentok jam setengah 6. Intinya gak kelewatan. Hari Minggu dan Sabtu pun gue rajin nemenin nyokap ke salon atau melototin tv sambil ngajarin adek gue.

Ekskul gue pun gak banyak. Cuma satu. Pas masuk 85, gue emang niat masuk teaternya meskipun katanya samannya lebih bagus. Tapi gue nyolong ilmu dari temen temen sekelas aja deh daripada berhadapan dengan senior....Dan saat gue masuk teater, gak nyangka ternyata lumayan banyak jugalah anggotanya. Kemudian gue dan anggota lain diajarin buat puisi, baca puisi, dan lebih pede. Seenggaknya gue lebih berani berhadapan dengan orang lain. Selain itu, ekskul tersebut paling aman karena......tanpa senioritas.

Gue inget pas LDK teater. Gak ada unsur omelan tidak jelas tapi kami malah disuruh bermain di pos-pos yang udah disediain. Dan bener bener kerenlah. Sumfaaah. Tapi setelah berganti kepengurusan, semuanya hilang tak berbekas. Kepengurusannya kurang baik menurut gue. Dan teater pun bubar. Tanpa pengumuman tertulis maupun lisan, tapi kami semua tahu bahwa teater udah gak ada lagi. Hilang gitu aja. Dan gue sempet ngerasa kecewa.

Di kelas 8, gue mulai ikut ekskul lagi karena ada peraturan baru yang menyusahkan. Setiap siswa harus punya ekskul kalo mau naik kelas. Shoot gue yang lagi adem ayem vakum dari ekskul dan bisa pulang sesuka hati jadi melengos. Akhirnya gue melihat-lihat daftar ekskul dan pilihan gue tertuju pada PMR. Gue kira gue bakal gabut disana gataunya seusai LDK gue malah terpilih jadi sekertaris....Kak apa yang kalian pikirkan? Dan yap gue bertanggung jawab atas jabatan gue.

Kepengurusan gue pun berakhir di kelas 9. Gue mengLDK junior gue. Gak rugi juga gue ikut ekskul. Setidaknya gue ngerasain dimarahin dan memarahi. Tapi bukan itu tujuan kami. Kami (gue dan anggota senior lainnya) berharap kepengurusan selanjutnya lebih baik karena kami tahu belum sempurna dalam menjalankan amanah dari kakak kelas sebelumnya. Dan gue berharap ekskul ini bisa berkembang dan eksis gak cuma eksis saat dibutuhkan tapi juga menjadi sesuatu yang menarik untuk diikuti siswa lainnya.

Dan SMP pun berlalu begitu saja bersama kenangan gabut yang cukup indah bersama teman-teman terdekat gue.

SMA. Yap gue baru masuk eh sebenernya udah setengah tahun yang lalu. Tapi bagi gue itu belum lama. Rasanya baru kemaren gue ngukur baju eh bahkan baru kemaren gue ikut pemantapan di maestro depok buat tes smansa. Dan waktu berlalu gitu aja? Ya gue gapunya temen di SMA. Gue bener-bener gak kenal siapapun. Siapapun. Gue masih inget saat gue duduk di pinggir lapangan dan cuma bisa nyaksiin orang lain saling ngobrol dan ngomongin masa-masa SMP mereka. Tawa dan senyum lebar menghiasi wajah mereka karena mereka bisa bersama lagi dalam satu sekolah. Gue liat, gak ada yang seperti gue.

Tapi entah dalam hitungan jam atau menit atau detik. Gue berubah. Setidaknya gue kenal satu orang. Dari meminjam pulpen hingga saling melirik saat sentra membacakan tata tertib. Membuat kami merasa saling membutuhkan. Dan saat di kelas MOPD, kami saling mengenal. Kelucuan korlas dan bentakan sentra membuat kami saling memiliki. Senang bersama korlas dan takut saat sentra tiba. Dan gue pun jadi kenal banyak orang.

Gue gak tau dorongan apa yang buat gue ikut MPOS. Gue gak tau hal apa yang buat gue ikut berbagai macam ekskul. Seperti cirrus, kir, ec, kpp. Mungkin kalian berpikir alasannya adalah biar gue punya banyak teman. Tapi kalian salah. Ini hal baru bagi gue. Organisasi adalah sesuatu yang belum pernah ada dalam pikiran gue sebelumnya. SMP gue emang pernah ikut ekskul dan osis tapi gue belum dapet feel dari situ. Dan di SMA gue mau merubah pemikiran gue tentang organisasi. Tentang organisasi itu bukan sesuatu yang akan buat kita lelah atau melupakan segalanya. Tapi justru memberikan banyak pelajaran bagi gue.

Di SMP gue gampang mengenal banyak orang karena dari SD gue ada 28 orang yang masuk sekolah yang sama. Tinggal minta dikenalin kan? Tapi di SMA gue berjuang sendirian. Gue harus memberanikan diri lebih supaya dapat banyak teman. Dan itu beda drastis dari masa lalu. Di SMP, gue pulang sekolah ya main ke rumah temen, jalan, atau pulang ke rumah tapi sekarang? Jam 6 aja gue bilang masih sore. Dan biasa sampe rumah setelah maghrib. Dan hal paling drastis adalah, sekarang kalo kalian ketemu gue, kalian gak bisa lagi ngeliat rambut gue. Itu berarti gue telah memakai jilbab. Sebenernya itu surprise karena tau sendirilah waktu SMP gue bandel se bandel bandelnya.

Banyak perbedaan yang gue hadapi saat ini. Banyak yang berubah dari gue. Banyak hal baru yang gue alami saat ini. How about you guys? Miss you so muchh :* Eh ya semua hal mungkin berubah. Namun, untuk gue kalian tetep sama. Tetep temanteman baik gueeee.

Luthfi,Ilfa,Atika,Ime,Talitha, Nine One,88,76,etc

Please keep give me your happiness. I will be happy though I can't meet you guys. But I promise, I will.


-rkhm

Comments

Popular posts from this blog

Perangkat Keras Penghubung Internet

Kalo kata cah cah gaul jaman sekarang sih dunia tanpa internet itu hampa.... Padahal jaman dulu aja bisa hidup tanpa facebook, twitter, dan lain-lain yang penting bisa makan dan minum. Kalo kalian kalian belum cah gaul yang ngerti internet mending segera hubungin mas mas telkom terus pasang internet deh sebelum di zaman doraemon muncul.
Karena saya sebagai owner blog ini bersifat penolong dan gamau kalian ketinggalan jaman. Jadi postingan kali ini adalah tentang Perangkat Keras Penghubung Internet.
Benda paling penting yang harus kalian punya yaitu.........KOMPUTER! Bisa sih di hp tapi kurang pol gimana gitu.

Komputer merupakan komponen utama untuk dapat mengkases internet. Spesifikasi komputer yang digunakan dalam koneksi internet sangat mentukan cepat atau lambatnya kinerja akses internet. semakin tinggi spesifikasi sebuah komputer, semakin cepat kinerja akses internet, begitu pula sebaliknya.
Spesifikasi minimal sebuah komputer dalam akses internet antara lain sebagi berikut:

Pesan dari Korlas x.6

Dear X.6 angkatan 36,

Kebetulan gue lagi gak ngablu, I just wanna say something for you.  Ini pertama kalinya kepanitian MOPD buat gue. Saat ditanya mau jadi apa sama Kak Audy. Gue jawab. Korlas. Gue gak tau alesan gue jadi korlas apa. Jujur saat itu pikiran yang terlintas sangatlah ngablu. Gue pengen diajak bukber. Dan setelah gue menjalani semua tugas serta bersama kalian, pikiran gue berubah.  Awalnya gue sangat berterima kasih ke kakak inti dan sc yang mempercayai jabatan sebagai korlas ke gue. Gue masih kurang percaya aja kalo mereka mempercayai gue dengan jabatan itu. Apa karena muka gue yang lemah lembut dan sangat penolong?-_-oke mulai ngablu. Apapun alasannya, gue senang karena kali ini gak di php-in. 
Saat diumumin di aula atas yaitu kelas X3, gue melihat nama gue di daftar korlas kelas X6. Dan gue sedikit kaget ngeliat nama arkaan di situ juga. Ada apa dengan Arkaan? Ada apa dengan tijel? Mengapa duo tijel dipersatukan? Entahlah jangan jangan mereka ingin membuat kelas tert…

Spextrum

So, here I am. Lonely. Alone. Kalo kata Rezdi sih 'lebih baik sendiri daripada ditemani oleh orang buruk. Eh intinya gitu deh pokoknya. Kalo di pikir pikir bener juga sih tapi hati gue berkata lain. Salah wey salah. Siapa tau orang buruk itu malah membawa kita ke suatu kesempatan yang gak akan pernah kita duga. ye gak? Kita mah gak tau apa apa. Oke skip dari  pada makin tijel mending lanjut ngomongin sesuatu. Jadi gue galau. Gue gak tau apa alesan galau kali ini. Putus harapan? Patah hati? Orang yang gue suka menyukai orang lain? Atau......masalah penjurusan? Yang terakhir kayaknya rada gakmungkin. Gue hanya ingin menjalani apa yang udah ada aja deh. Oke penjurusan tuntas. Kedua dari akhir? Gue aja gak suka sama siapa-siapa. Kecuali ekhm bang....mungkin. Tapi ya bodo amat deh. Daripada galau mending kita cerita tentang...SPEXTRUM!
Gue yang ngebacain puisi buatan Reza tentang spextrum. Dan pas latian 15 menit sebelum tampil atau beberapa menit setelah puisi dateng, penghayatan gue…